CubesPedia: Moeldoko: Buzzer Harus Ditinggalkan, Pemilu Sudah Selesai

CubesPedia

Tribunsantri.com menyajikan berita terhangat yang meliputi isu politik, hukum, peristiwa , dunia islam, pesantren dan lain-lain

Moeldoko: Buzzer Harus Ditinggalkan, Pemilu Sudah Selesai

by noreply@blogger.com (Tribunsantri.com) on Thursday 03 October 2019 03:22 PM UTC+00 | Tags: politik
Moeldoko: Buzzer Harus Ditinggalkan, Pemilu Sudah Selesai

Kepala Staf Kepresidenan  Moeldoko menyebut para buzzer pendukung Presiden Joko Widodo di media sosial tidak dikomando.

Menurut Moeldoko, para buzzer pembela pemerintah itu merupakan relawan dan pendukung fanatik Presiden Jokowi saat kontestasi Pilpres 2014 dan 2019 lalu.

"Kan ini kan, yang mainnya dulu relawan sekarang juga pendukung fanatik. Jadi memang buzzer-buzzer yang ada itu tidak dalam satu komando, tidak dalam satu kendali. Jadi masing-masing punya inisitiaf," kata Moeldoko di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis (3/10/2019).

Ia pun membantah jika Kantor Staf Kepresidenan yang dipimpinnya justru dituding mengomandoi para buzzer pendukung Jokowi. Menurut dia, itu hanya isu yang tidak berdasar.

"Oh tidak, tidak sama sekali. Kita, justru kita KSP itu mengimbau 'sudah kita jangan lagi seperti itu'," kata Moeldoko.

Moeldoko pun sependapat jika para buzzer di media sosial perlu ditertibkan. Namun hal ini berlaku ke semua pihak bukan hanya untuk buzzer pemerintah.

Mantan panglima TNI ini menilai para pendengung tetap bisa membela idola mereka tanpa harus menyerang atau menjelek-jelekkan lawan politik. Cukup dengan memilih diksi yang tepat.

" Buzzer-buzzer itu harus ditinggalkan, lah. Pemilu juga sudah selesai. (Gunakan) Bahasa-bahasa persaudaraan, kritik, sih, kritik tapi tidak harus dengan bahasa-bahasa yang kadang-kadang enggak enak juga didengar," ucapnya.

Sumber : Kompas
Tags:
  • politik
You received this email because you set up a subscription at Feedrabbit. This email was sent to you at gemapediaa@gmail.com. Unsubscribe or change your subscription.