CubesPedia: Senakal-nakalnya Santri Jangan Sampai tidak Menghidupkan Dua Hari Raya

CubesPedia

Tribunsantri.com menyajikan berita terhangat yang meliputi isu politik, hukum, peristiwa , dunia islam, pesantren dan lain-lain

Senakal-nakalnya Santri Jangan Sampai tidak Menghidupkan Dua Hari Raya

by noreply@blogger.com (Tribunsantri.com) on Tuesday 04 June 2019 04:16 AM UTC+00 | Tags: kiai-maimoen-zubair
Senakal-nakalnya Santri Jangan Sampai tidak Menghidupkan Dua Hari Raya

Tribunsantri.com - Sebagaimana riwayat mbah Maimun Zubair, mbah Manab (Pendiri Pondok Pesantren Lirboyo) dawuh:

"Sak nakal-nakale santri lek malem riyoyo ojo sampek ora ngurip-ngurip wengi sak ora-orane sholat ba'diyah Isya' ditambah sak rakaat witir."

Artinya: "Senakal-nakalnya santri jangan sampai tidak menghidupkan dua malam hari raya (Idul Fitri dan Idul Adha) dengan melaksanakan sholat sunah minimal dua rokaat setelah Isya' dan satu rokaat witir"

Monggo menawi saget dipun amalaken, wasiat KH. Abdul Karim Lirboyo: Hidupkan Malam Hari Raya!

Berikut ini amalan pada malam Hari Raya (Idul Adlha dan Idul Fitri), seperti disebut dalam kitab Kanzun Najah Was Surur, karya Syaikh Abdul Hamid Al Qudsi, dan riwayat dawuh Syaikh Abdul Karim Lirboyo (Mbah Manab) oleh Syaikhina KH. Maimoen Zubair.

Nabi Muhammad SAW bersabda:

عن عبادة بن الصامت رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: "من أحيا ليلة الفطر وليلة الأضحى لم يمت قلبه يوم تموت القلوب" رواه الطبراني في الكبير والأوسط.

Dari Ubadah Ibn Shomit r.a. Sungguh Rosulullah SAW bersabda, "Barangsiapa menghidupkan malam Idul Fitri dan malam Idul Adlha, hatinya tidak akan mati, di hari matinya hati." HR.Thobaroni

عن أبي أمامه رضي الله عنه عن النبي صلى الله عليه وسلم قال : "من قام ليلتي العيدين محتسباً لم يمت قلبه يوم تموت القلوب". وفي رواية "من أحيا" رواه ابن ماجه

Dari Abi Umamah r.a, dari Nabi SAW, bersabda: "Barangsiapa menegakkan dua malam Hari Raya dengan hanya mengharap Allah, maka hatinya tidak akan mati pada hari matinya hati." HR. Ibnu Majah.

Bagaimana cara menghidupkan atau menegakkan dua Hari Raya itu?. Telah disebutkan oleh Syaikh Abdul Hamid Al Qudsi, hal tersebut dapat dilakukan dengan mengamalkan beberapa amalan sebagai berikut:

1. Syaikh Al Hafni berkata: Ukuran minimal menghidupkan malam bisa dengan Sholat Isya' berjama'ah dan meniatkan diri untuk jama'ah Sholat Subuh pada besoknya. Atau memperbanyak shalat sunnah dan bacaan dzkir.

2. Syaikh Al Wanna'i dalam risalahnya: Barangsiapa membaca istighfar seratus kali (100×) setelah Sholat Shubuh di pagi Hari Raya, maka akan dihapus dosa-dosanya di dalam buku catatannya, dan pada hari kiamat akan aman dari siksa.

3. Masih dari Syaikh Al Wanna'i: Barangsiapa membaca

سبحان الله وبحمده

Subhanallah wabuhamdihi 100x
pada Hari Raya, dan menghadiahkan pahalanya untuk ahli kubur, maka para ahli kubur berkata,"Wahai Dzat Yang Maha Penyayang, rahmatilah ia, dan jadikanlah ia ahli surga".

4. Syaikh Al Fasyni berkata dalam Tuhfatul Ikhwan: Dari Sahabat Annas, dari Kanjeng Nabi SAW, dawuh (yg artinya): Hiasilah dua Hari Raya dengan tahlil, taqdis, tahmid dan takbir". Nabi juga dawuh: Barangsiapa yang membaca:

سبحان الله وبحمده

SubhaanaLLooh wabihamdihi 300×
dan ia menghadiahkan untuk muslimin yg sudah wafat, maka seribu cahaya akan masuk di setiap kuburan, dan Gusti Allooh akan memasukkan seribu cahaya ke kuburnya jika ia meninggal.

5. Syaikh Az Zuhri berkata: Sahabat Anas r.a. berkata, Nabi SAW dawuh (yg artinya): Barangsiapa di dua Hari Raya mengucapkan:

لا اله الا الله وحده لا شريك له، له الملك و له الحمد يحي و يميت و هو حي لا يموت بيده الخير وهو على كل شيئ قدير

sebanyak 400× sebelum Sholat 'Ied, maka Gusti Allooh SWT akan menikahkannya dg 400 bidadari, seakan memerdekakan 400 budak, dan Gusti Allooh SWT mewakilkan para malaikat untuk membangun kota-kota dan menanam pohon-pohon untuknya di hari kiamat.

Beliau Syaikh Az Zuhri berkata: "Aku tidak pernah meninggalkannya semenjak aku mendengarnya dari Sahabat Anas r.a. Dan Anas r.a. dahulu juga berkata: "Aku tidak pernah meninggalkannya semenjak aku mendengarnya dari Nabi SAW."

Wasiat KH. Abdul Karim Lirboyo

Diriwayatkan dari Syaikhina Wa Murobbi Ruuhina KH.Maimoen Zubair, dari Syaikh Abdul Karim, pendiri Pondok Pesantren Lirboyo Kediri Jawa Timur, beliau dawuh:

"Sak makendut-makendute santri ojo nganti ora ngurip-urip malem rioyo loro, kanthi sholat ba'diyah Isya' rong rakaat ditambah sholat witir sak rakaat".

Artinya:
"Senakal-nakalnya santri jangan sampai tidak menghidupkan dua malam hari raya (Idul Fithri dan Idul Adlha) dengan melaksanakan sholat sunah minimal dua rokaat setelah Isya' dan satu rokaat witir".

WaLLoohu A'lam Bishshowaab….

PustakaM2HM
Tags:
  • kiai-maimoen-zubair
You received this email because you set up a subscription at Feedrabbit. This email was sent to you at gemapediaa@gmail.com. Unsubscribe or change your subscription.